os28019.jpg Masih tentang teman ku di Amerika. Dia sedang merintis beberapa jenis usaha dan karena aku tahu dia punya telenta dibidang kuliner maka aku sarankan dia untuk membuka restoran aja. Kalaupun biayanya mahal, kan mudah aja. Bikin tenda didepan rumah atau di torotoar atau buat gerobak dorong seperti yang kau lihat di film atau teve dalam acara Apprentice. Sehingga – anggapan ku – untuk usaha di Amerika lebih gampang. Tapi .. ternyata jawaban e-mail ku mengagetkan ku. Berikut sepenggal e-mailnya :

Ho ho ho ngga mudah buka restoran di Amerika. Minimal modal $ US 500.000. Belum investigasi dari Departemen Makanan dan Kesehatan (kaya Depkes / BPOM di Indonesia kali ya) dan lebih penting lagi background check plus asuransi kalau sampe ada yang dapat food poisening gimana?

Bukan kayak di Indonesia .. punya tenda, bayar uang keamanan sama preman dan modal pas-pasan. Tanpa ijin, matok (tenda) di pinggir jalan .. malah ngga di gusur .. jadi dach buka restoran .. Malah kadang rasanya lebih nikmat dari pada restoran besar.

Soalnya di Amerika ini, konsumen sangat di lindungi (emang kalo di Indonesia, ga ya?) .. kalo ada yang sakit perut aja – terutama lebih dari 5 orang pada saat yang bersamaan – habis habisan di investigasi. Kalo mau ke arah buka restoran ngga lah soalnya owner diwajibkan sekolah culinire plus tetek bengek nya include pajak, personalia, management gaji etc etc

Wadoh, ternyata – lagi2 – di Indonesia itu lebih enak ya buat hidup. Ga perlu repot2 dan mikir hehehe makanya otak – karena jarang dipake buat mikir – jadi suka bolot 😀 .. walaupun negara ku seperti ini, ternyata ada sisi positipnya juga ya. Selain lebih demokratis dari Malaysia dan Singapura .. kita lebih menerapkan pasar bebas dalam arti sebenarnya dibanding Amerika. Hidup Indonesia 🙂

Catatan : yang dalam kurung di e-mail temanku adalah komentarku

Iklan