Mulai dari kita kecil sampai kita tua bangka, selalu berkutat dengan kata KAPAN. Waktu masih balita dan masih belum mudeng, kita sering ditanya : “Wah, sudah gede ya. Kapan sekolah” .. begitulah. Kata KAPAN pertama yang kita dengar. Kata KAPAN selanjutnya, setelah kita mulai sekolah dan menginjak kelas terakhir .. maka kita pun ditanya : “Wah, sudah kelas berapa? kapan selesai?” periode kata KAPAN jenis ini akan berulang pada setiap akan menyelesaikan strata pendidikan. Kalau kita sampai ke jenjang S1, maka kata KAPAN ini akan berulang tiga kali.

Hmm *narik napas dulu* kemudian .. setelah kita lulus sekolah – kuliah, bagi yang lanjut ke S1 – akan ada perkataan KAPAN yang sering bikin kita malu atau ga enak hati : “Wah, sudah selesai ya sekolah (kuliah) nya? kapan kerja?? ntar kalo sudah kerja, traktir ya” .. mumet!! Orang sedang bingung nyari kerja, malah ditanya kapan kerja. Mbok ya dikasih kerjaan gitu je. Jangan ditanya mulu kapan kerja 😦

Alhamdulillah, sudah dapat kerjaan .. Eit, jangan lega dulu. Ada pertanyaan KAPAN berikutnya. Ini juga yang sering bikin meriang dan murung : “Sekolah sudah kelar. Kerjaan sudah mapan. Kapan nih punya gandengan?” .. dipikir truk gandeng apa? Mau ga mau, walaupun masih senang ngejomblo karena bisa ganti2 tetap aja harus nentuin satu diantara sekian yang bakal jadi ibunya anak2. *sambil berharap berpoligami*

Tanjidor berbunyi. Ijab kabul terucapkan. Nikah sudah. Senang pasti .. tunggu dulu. Kata KAPAN muncul kembali. Belum usai. Baru asik2nya “main perang2an” sudah ditanya : “Kapan nih punya momongan??” jadi mesti buru2 “cetak” yunior nih .. nah kalo ga jadi2?? itu yang bikin runyam. Kata KAPAN akan menjadi momok sepanjang hidup. Padahal .. anak itu kan amanah dari-Nya. Bukan barang. Yang dibikin pake cetakan. 😳

Nah kalo sudah punya anak nih. Kata KAPAN tetap aja ada. Seperti lingkaran. Kata KAPAN tersebut kembali seperti cerita di awal postingan ini : “Wah, sudah gede ya. Kapan sekolah” .. cape dee 🙄 tapi .. tenang aja, kaya’nya belum pernah ada kata KAPAN ketika kita sudah udzur : “Wah sudah tua ya? Kapan meninggal??” .. wah, kalo ada yang nanya seperti itu, kebangetan. Suer.

Iklan