kado.jpg Satu di antara tanda mata yang aku persembahkan buat sahabat sudah diterima hari Rabu kemaren. Senang rasanya mengetahui tanda mata itu begitu berarti buatnya. Padahal aku merasa takut, kalau buku yang aku berikan akan membuat mereka kecewa. Syukurlah kalau satu diantara mereka merasa senang menerima pemberian tulus ku pada mereka. Dan disini, atas ijin dari si penulis, aku muat kan satu kisah tentang perjalanan hidup beliau ketika mendapatkan hadiah buku.

Soal buku .. duh saya bener-bener tersanjung .. Dan, jangan tanya soal pasnya Bang. Paaaaaaaasssssssss banget .. Jujur aja Bang, saya jauh dari tau urusan tulis-menulis. Cuma memang suka. Suka sekali. Cuma .. yaaa buat sendiri aja. Segala ditulis. Suer Bang, buku tanda mata dari abang begitu berarti. Beberapa kali pernah terima buku. Tapi baru kali kedua yang begitu berarti.

Sama berartinya ketika saya menerima hadiah buku tentang lukisan seorang pelukis dunia. Buku itu saya dapatkan saat mengikuti lomba gambar. Padahal saya ngga kepikiran mo ikut .. wong ngerasa ngga layak lah ikutan. Dipaksa-paksa ikut ma Mentor saya Prof.Apel sampai di iming2 dibebasin dari her Math..

Kepaksa-kepaksa Bang .. Besok pagi lukisan musti beres.

Malam sebelumnya sampai jam 01:30 masih bingung mo ngapain. Pinsil ngga punya, cat air apalagi. Saat itu emang lagi prihatin. Satu-satunya yang ada cuma ballpen empat warna – tau ya – Ngga punya ilham apa-apa. Waktu dah mepet. Ide ngga ada. Juga semangat. Boro- boro .. yang ada cuma stress berkepanjangan, ngadepin musti ikut her Math ..

Tapi Alhamdullillah .. rat-ret, dapet deh selembar. Melulu pake ballpen empat warna .. saking bingung Bang. Paginya .. dengan mata merah dan lelah yang amat sangat .. gambar ta’ serahin. Ngga berani ngelirik karya peserta lain .. malu, malu sekali .. Sepintas dah kelihatan mereka semua pake cat air atau pinsil.

Langsung aku pergi ke kantin. Termenung, merenungi nasib. Rasanya sendiri banget. Tau-tau ada ribut-ribut. Pada nyari’in saya .. Eh, Alhamdullillah Bang .. penilaiannya cuma untuk mencari 1 orang juara dan 1 orang juara favorit aja. Yang juara anak Afganistan .. anak S1 seni-rupa yang nyerahin 10 lukisan. Dan juara favorit ternyata saya yang hanya bisa nyerahin 1 lukisan saja.

Pesertanya dari berbagai bangsa. Indonesianya aja ada 30 an peserta. Masing2 nyerahin rata2 2-3 gambar … Maap Bang, baru kali ini saya cerita nih soal satu ini .. Insya Allah ngga ada maksud melebihkan diri. Cuma saking begitu inginnya saya menggambarkan arti dari hadiah Abang ini .. Sampai sekarang tetep aja ngga ngerasa jago gambar. Cuma ya sedikit bisa aja Bang…

Iklan