blok.jpg

Pernah lihat iklan seperti disebelah kiri ini ? Iklan rokok dari salah satu merk yang sering menampilkan pariwara dengan kata-kata yang ‘mengguncang’ pikiran. Ku pikir, copy writer-nya jago bermain kata-kata. Seperti hal-nya yang satu ini, yang dimunculkan hampir bersamaan dengan ‘penyesuaian’ harga BBM karena beban negara sudah tak tertanggungkan lagi akibat kenaikan minyak mentah di pasaran dunia. Coba simak kata-kata tersebut : Kalo lagi susah, dinaekin. Kalo lagi naek, disusahin. Pas banget untuk mencerminkan kejadian yang terjadi saat ini. Tepatnya yang kurasakan .. *mudah-mudahan hanya aku saja yang merasakannya*

Sebelum BBM ‘disesuaikan’ dengan harga pasaran dunia. Sejak awal tahun 2008, harga-harga sudah terlebih dahulu menyesuaikan diri. Para pengusaha beralasan, penyesuaian harga tersebut ‘terpaksa’ mereka lakukan karena tingginya permintaan sementara barang yang ada terbatas. Belum lagi akibat musim penghujan atau musim kemarau atau bencana alam yang terjadi yang mengakibatkan langkahnya barang-barang dipasaran.

Pada saat aku merasakan kesusahan tersebut .. penguasa mengambil keputusan untuk menaikan BBM. Aku pasrah aja .. mau demo, kaya’nya ga punya ‘kekuatan’ penggalangan masa. Ntar malah dituduh macem-macem. Mau mengusulkan hak angket. Apalah awak ini ? wakil rakyat bukan, wakil pemimpin juga bukan !! Jadi .. satu-satunya hal realistis yang bisa aku lakukan .. ya menyesuaikan diri dengan perubahan harga tersebut.

Kemaren aku baca di running text salah satu stasiun televisi yang mengabarkan bahwa awal Juli 2008, Pertamina akan menaikan harga jual gas Elpiji dari Rp.4.250.- per kilogram menjadi Rp.5.000,- per kilogram .. itu artinya, aku harus menyesuaikan diri lagi atas perubahan harga tersebut. Biasanya satu tabung isi 12 kg, aku beli di pasaran sekitar Rp.55 ribu – Rp.57 ribu dimana harga dari Pertamina seharusnya hanya Rp.51 ribu.

Selisih harga Rp.4 ribu – Rp.6 ribu tersebut dapat aku maklumi. Ya namanya juga berdagang. Pastilah harus ada keuntungan yang diperoleh. Dan kupikir masih dapat ku tolerir. Jadi .. dengan asumsi seperti itu aku berpikir, jika gas nanti naik, maka harga tabung isi 12 kg yang dijual Pertamina menjadi Rp.60 ribu per tabung .. sehingga perkiraan ku dipasaran akan berkisar Rp.70 ribu – Rp.75 ribu per tabung.

Tadi pagi .. kebetulan gas elpiji dirumah habis. Jadi aku pagi-pagi sudah beredar dipasaran untuk mencari tabung gas. Beberapa toko mengatakan bahwa gas elpiji kosong. Kalo pun ada, harganya Rp.60 ribu per tabung. Hmm .. aku mulai curiga. Padahal hari ini baru tanggal 28 Juli 2008, masih ada 3 hari sebelum awal Juli 2008.

Sampai akhirnya aku ketemu toko yang menjual gas elpiji .. dan dilepas si pedagang dengan harga Rp.90 ribu per tabung. Bujubune !!! pan harga belom naek ?? napa sudah naek duluan ?? .. bayangkan .. selisihnya hingga Rp.35 ribu dari harga yang biasanya aku beli. Aku tak punya pilihan lain untuk tetap ku beli. Karena kalau tidak .. alamat aku makan diluar terus.

Sepanjang jalan kembali ke rumah, aku teringat iklan terebut diatas. Ketika lagi susah, justru harga-harga pada naek. Okelah .. kenaekan tidak dapat dicegah .. aku pasrah. Tapi ketika harga naek .. eh, aku juga susah. Selain susah ngatur duitnya, juga susah nyarinya. Kosong dimana-mana. Kalo pun ada, mesti antri dan pake rebutan segala.

Hmmm .. kaya’nya ada yang salah dalam hidup ku. Jangan-jangan hanya aku saja yang merasakan hal ini seperti yang dikatakan dalam pariwara itu. Soalnya penguasa dan pengusaha sepertinya anteng-anteng aja tuh .. kalo barang tidak ada, ya harap maklum kalo harga dinaikkan. Kalo barang sudah naik, ya harap maklum mesti sabar ngantri.

Jadi .. apakah aku harus jadi pengusaha dulu atau penguasa dulu untuk merasakan hidup nyaman ? .. hmm, ga ah !!! .. mending aku jadi seperti sekarang ini saja. Minimal aku tidak menyusah orang lain. Dari pada aku jadi penguasa atau pengusaha tapi malah nanti akan bikin orang lain susah. Dosanya berlipat ganda ..

Ah .. aku terlalu asik melamun .. aku lupa, aku hidup di Indonesia.

Iklan